video operasi besar usus buntu

Penanganan Usus Buntu Dengan Bedah Laparoskopi

Posted on

Penanganan Usus Buntu Dengan Bedah Laparoskopi

Penanganan atau pengobatan penyakit usus buntu dengan metode operasi bedah laparoskopi adalah prosedur bedah yang sangat dianjurkan saat ini karena tindakan bedah tersebut memiliki banyak sekelai manfaatnya untuk para pasien.

photo proses bedah laparoskopi usus buntu 1

Bedah laparoskopi untuk menyembuhkan penyakit usus buntu ini sudah banyak di rekomendasikan oleh para dokter spesialis gastrologi. Buat anda yang merasa takut dengan prosedur bedah maka bedah laparoskopi adalah solusi yang terbaik yang harus anda tempuh untuk mengobati sakit usus buntu yang sangat mengganggu.

Mengenal Penyakit Usus Buntu Lebih Dekat

Apakah Anda tahu mengenai penyakit usus buntu? Apakan Anda tahu penyebab usus buntu, gejala-gejala penyakit usus buntu, efek penyakit usus buntu, dan bagaimana cara mengobatinya dalam dunia kedokteran? Marilah ketahui lebih jauh tentang penyakit usus buntu agar Anda dapat mencegah dan menangani penyakit usus buntu sejak dini. Usus buntu atau apendiks adalah organ yang berbentuk kantung kecil tipis berukuran 5 sampai 10 cm, dan terhubung pada usus besar.

proses bedah laparoskopi usus buntu

Penyakit yang menyerang organ ini disebut sebagai penyakit usus buntu. Penyakit usus buntu atau apendistis merupakan peradangan yang terjadi pada organ apendiks dan mengakibatkan penderitanya merasa nyeri di bawah perut bagian kanan. Walaupun pengangkatan usus buntu tidak berdampak pada kondisi kesehatan, namun jika dibiarkan, penyakit usus buntu dapat mengakibatkan komplikasi yang cukup serius bahkan sampai menyebabkan kematian. Siapapun bisa terserang usus buntu dari muda hingga tua, untuk itu, sebelum terjadinya penyakit usus buntu yang sangat parah, Anda harus cermat dan mengenali beberapa penyebab penyakit usus buntu ini

Tanda-Tanda (Gejala) Penyakit Usus Buntu

video operasi besar usus buntu

Umumnya, gejala penyakit usus buntu serupa dengan gejala-gejala yang ditimbulkan saat Anda terkena sakit maag, keracunan makanan, ataupun infeksi saluran kemih. Bahkan, perempuan dewasa pun sering mengira bahwa gejala usus buntu adalah gejala yang ditimbulkan akibat menstruasi ataupun penyakit yang berkaitan pada kandungan. Setiap orang pun merasakan gejala usus buntu yang berbeda, bahkan di beberapa kasus, penyakit usus buntu tidak terdeteksi. Namun, Anda harus peka karena terdapat beberapa tanda-tanda umum dan tanda-tanda khusus ketika gejala penyakit usus buntu menyerang. Anda dapat membaca sejumlah gekala yang diberikan oleh tubuh Anda yang harus Anda waspadai, diantaranya:

Pertama, jika Anda merasakan sakit perut di bagian tengah, bisa jadi hal ini merupakan indikasi dari munculnya gangguan pada usus buntu Anda. Beberapa saat kemudian, rasa sakit tersebut berpindah ke bagian perut bawah, di mana tempat usus buntu berada.

photo hasil bedah laparoskopi untuk usus buntu

Umumnya, rasa sakit itu akan terus bertambah dan hal itu merupakan tanda bahwa kondisi usus buntu Anda semakin parah. Rasa sakit tersebut akan bertambah parah apabila Anda menekan bagian perut tersebut. Bahkan, Anda pun akan merasa sakit saat terjadi aktivitas yang membuat bagian perut Anda bergetar, seperti batuk ataupun berjalan. Jika gejala sakit perut yang semacam itu, ada baiknya Anda mencurigai kondisi usus buntu Anda.

photo hasil bedah laparoskopi untuk usus buntu

Namun, selain sakit perut Anda pun dapat melihat gejala lainnya. Jika Anda sakit perut disertai dengan kehilangan nafsu makan, ini pun bisa menjadi pertanda adanya masalah pada usus buntu Anda. Hal ini terjadi karena saluran pencernaan Anda sedang tidak baik, sehingga Anda akan merasa kehilangan selera makan. Ketiga, jika Anda merasa mual bahkan sampai muntah. Keempat, perut kembung. Kelima, tidak bisa buang angin atau kentut. Keenam, suhu tubuh Anda naik, alias Anda terkena demam.

Penyebab Penyakit Usus Buntu

Terdapat sejumlah penyebab penyakit usus buntu yang harus Anda ketahui, diantaranya

  1. Penyumbatan pada usus buntu yang disebabkan oleh benda asing yang bersarang di dalam usus buntu, feses, atau bahkan sel kanker
  2. Inveksi viru
  3. Faktor genetik. Sebanya k 56 persen penyakit usus buntu disebabkan oleh faktor genetik
  4. Makanan rendah serat

Penanganan dan Penyembuhan Penyakit Usus Buntu Menggunakan Bedah Laparoskopi

Jangan remehkan jika Anda merasakan tanda-tanda sakit perut (operasi akan semakin rumit bilat usus buntu pecah), tidak nafsu makan, mual sampai muntah, kembung, dan susah buang angin, sebaiknya Anda langsung menemui dokter dan membeberkan keluhan Anda. Apabila dokter mencurigai bahwa Anda terkena penyakit usus buntu, umumnya dokter akan melakukan pemeriksaan lebih lanjut. Pertama, pemeriksaan dilakukan dari fisik, dokter akan menekan bagian tempat adanya organ usus buntu, selanjutnya dilakukan tes darah, tes urin, dan CT scan atau USG. Jika Anda positif terkena usus buntu, maka dokter akan melakukan tindakan pembedahan. Pembedahan usus buntu akan dilakukan oleh dokter bedah.

photo hasil bedah laparoskopi untuk usus buntu

Pengangkatan usus buntu dapat dilakukan dengan dua cara, pertama operasi konvensional, dan kedua, operasi lubang kunci, atau lebih dikenal dengan bedah laparoskopi. Bedah laparoskopi adalah pembedahan modern yang dilakukan dengan membuat lubang kecil pada tubuh pasien, dan melakukan penanganan dengan melihat rongga perut ataupun rongga di luar usus menggunakan teleskop dan sistem endokamera.

Berapa lama operasi usus buntu berlangsung? menurut para dokter spesialis bedah laparoskopi yang menangani usus buntu proses lama operasi usus buntu tidak lebih dari 30 menit.

operasi usus buntu

Untuk tahu mengenai bedah laparoskopi lebih jauh dan prosedur bedah laparoskopi, Anda bisa membaca artikel mengenai bedah laparoskopi. Jenis bedah ini banyak dipilih oleh penderita usus buntu, khususnya golongan lansia dan penderita obesitas, karena bedah ini memiliki banyak keunggulan dibanding bedah konvensional. Bedah laparoskopi hanya membutuhkan akses yang minim ke tubuh pasien, sehingga jika pada bedah konvensional pasien akan medapatkan sayatan di perut yang berukuran sampai belasan meter, pada bedah laparoskopi, akses yang dibutuhkan untuk masuk ke tubuh pasien hanya 2 milimeter hingga 10 milimeter. Dengan melakukan bedah laparoskopi, prosedur pembedahan bukanlah hal yang menakutkan bagi pasien, karena bedah ini memiliki beberapa keunggulan, antara lain:

  1. Tidak meninggalkan bekas sayatan besar
  2. Rasa nyeri setelah operasi akan terminimalisir
  3. Pendarahan yang timbul pada tubuh pasien akan berkurang karena sayatan yang kecil
  4. Memungkinkan bagi pasien untuk langsung pulang ke rumah setelah operasi
  5. Proses pemulihan lebih cepat

Biaya operasi usus buntu dengan laparoskopi yang terjangkau (bisa menggunakan BPJS) membuat prosedur ini sangat solutif sekali. Anda dapat melakukan konsultasi lebih jauh dengan dokter spesialis berkaitan dengan penyakit usus buntu ini. Anda pun bisa mendapatkan informasi lengkap tentang bedah laparoskopi yang berkaitan dengan penanganan penyakit usus buntu.

Konsultasikan Dengan Dokter Spesialias Usus Buntu

Dokter spesialis usus buntuDokter spesialis usus buntu adalah dokter yang juga disebut sebagai dokter ahli gastro (bedah digestive). Salah seorang dokter ahli dalam bidang ini misalnya Dr. Eko P. SpB-KBD, pada halaman blognya beliau menuliskan banyak sekali artikel-artikel yang berkiatan dengan usus buntu dan bedah laparoskopi.

Anda bisa berkonsultasi dengan beliau melalui link ini untuk menanyakan informasi berkaitan dengan penyembuhan usus buntu dengan minimal bekas luka sayatan dengan bedah laparoskopi

Photo-photo Penanganan Usus Buntu Menggunakan Bedah Laparoskopi